Ga ada judulnya.

saya itu bingung dengan keluarga saya, aneh, tapi ini nyata dan telah terjadi di keluarga saya.
Koq ada yah keluarga yang dirumah tidak ada komunikasi maupun pembicaraan sedikitpun antara sesama anggota keluarga. Rumah itu menjadi tempat bernaung yang sangat asing bagi kami.
Miss Comunicationsering terjadi hingga dengan mudahnya berdampak pada perselisihan diantara anggota keluarga terutama dengan nyokap tiri. Kondisi dirumah udah kayak Perang Dunia ke 3 kalo nyokap udah marah-marah, bisa bawa-bawa pisau segala… wah parah banget deh kalo udah kayak gini. Tapi pernah ada kejadian lucu saat saya di Sidang di Ruang Tamu sama Bapa n Nyokap,,, bapa berkomentar begini : ” Engges atuh tong sok saruana (maksudnya : jangan sama2 egois) meni ciga barudak leutik wae” *)maaf dalam bahasa sunda. Ternyata bapa bisa juga mengkritik saya dan nyokap dalam waktu yang bersamaan. Lalu ada kejadian Perang Dunia yang lebih parah yang dirasakan oleh saya dan ke 2 adik-adik kandung saya yakni ketika berantem (parea-rea omong jeung kolot) sampe-sampe makan dirumah pun ga ada keinginan dan malah membiarkan perut ini kelaperan. Kejadian ga mau makan dirumah terjadi sampe sekarang, tapi kalau saya sudah bisa makan dirumah lagi dengan baik hanya ke 2 adik saya saja yang masih gede hulu makan dirumah ge alim, kebanyakan gengsi kalau anak laki-laki itu. Males makan dirumah karna selalu di komentarin “ciga beurit wae mun euweuh jelema sok daek dahar ari aya jelema di imah sok api-api teu butuh dahar”, ya jadi makin males lah adik-adik saya makan dirumah masa iya adik-adik saya disamakan dengan beurit?? dasar nyokap, kalo ngomong tuh ga pernah dipiQrin dulu,,, udah gitu suka ngungkit-ngungkit kejadian di masa lalu.
Ada perkataan Nyokap yang sangat menyakiti hati saya dan adik-adik saya ketika nyokap menghina dan menjelek-jelekkan Almarhumah mamah saya.
Sekarang kondisi di rumah adik pertama saya (Laki-laki) udah ga sudi makan dirumah lagi, bingung jadinya saya harus gimana karna dengan dya ga mau makan dirumah jadi merepotkan saya dan bapa karna minta uang buat beli makan, jadinya pengeluaran perbulan yang hanya sekian rupiah bisa bertambah besar. Dasar anak laki-laki gede hulu na meni heuras pisan.

Harus gimana saya bisa akur sama nyokap??
dan gimana caranya biar di keluarga bisa terjalin komunikasi yang lancar??

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: